Mengenal kelebihan dan kelemahan penggunaan Panel Surya

Mengenal kelebihan dan kelemahan penggunaan Panel Surya

Mengenal kelebihan dan kelemahan penggunaan Panel Surya – Seiring program 35000 MW yang dicanangkan oleh pemerintah Indonesia, membuat pengembangan sumber daya energi dipacu untuk terus ditingkatkan dengan berbagai cara dan sumber energi yang Indonesia miliki. Tak terkecuali salah satu sumber energi terbarukan dengan teknologi panel surya.

Bahkan saat ini kita sering melihat di atap gedung atau tempat parkir sudah mulai memanfaatkan sumber energi matahari untuk dijadikan energi cadangan dengan teknologi panel surya. Nah apa itu panel surya? diambil dari website wikipedia Panel surya adalah alat yang terdiri dari sel surya yang mengubah cahaya menjadi listrik. Mereka disebut surya atas Matahari atau “sol” karena Matahari merupakan sumber cahaya terkuat yang dapat dimanfaatkan. Panel surya sering kali disebut sel photovoltaic, photovoltaic dapat diartikan sebagai “cahaya-listrik”. Berikut di bawah beberapa kelebihan dan kelemahan penggunaan panel surya:

Keunggulan Penggunaan Panel Surya:

  • Panel surya ramah lingkungan dan tidak memberikan kontribusi terhadap perubahan iklim seperti pada kasus penggunaan bahan bakar fosil karena panel surya tidak memancarkan gas rumah kaca yang berbahaya seperti karbon dioksida.
  • Panel surya memanfaatkan energi matahari dan matahari adalah bentuk energi paling berlimpah yang tersedia di planet kita.
  • Panel surya mudah dipasang dan memiliki biaya pemeliharaan yang sangat rendah karena tidak ada bagian yang bergerak.
  • Panel surya tidak memberikan kontribusi terhadap polusi suara dan bekerja dengan sangat diam.
    Banyak negara di seluruh dunia menawarkan insentif yang menguntungkan bagi pemilik rumah yang menggunakan panel surya.
  • Harga panel surya terus turun meskipun mereka masih harus bersaing dengan bahan bakar fosil.
    Tidak diharuskan membeli semua panel surya yang diperlukan dalam waktu yang sama, tetapi dapat dibeli secara bertahap yang berarti Anda tidak perlu melakukan investasi besar secara instan.
  • Panel surya tidak kehilangan banyak efisiensi dalam masa pakai mereka yang mencapai 20+ tahun.
  • Masa pakainya yang panjang, mecapai 25-30 tahun, menggaransi penggunanya akan menghemat biaya energi dalam jangka panjang pula.

Kelemahan Penggunaan Panel Surya:

  • Panel surya masih relatif mahal, bahkan meskipun setelah banyak mengalami penurunan harga. Harga panel rumah sedang saat ini sekitar $ 12000-18000.
  • Panel surya masih perlu meningkatkan efisiensi secara signifikan karena banyak sinar matahari terbuang sia-sia dan berubah menjadi panas. Rata-rata panel surya saat ini mencapai efisiensi kurang dari 20%.
  • Jika tidak terpasang dengan baik dapat terjadi over-heating pada panel surya.
  • Panel surya terbuat dari beberapa bahan yang tidak ramah lingkungan.
  • Daur ulang panel surya yang tak terpakai lagi dapat menyebabkan kerusakan lingkungan jika tidak dilakukan dengan hati-hati karena silikon, selenium, kadmium, dan sulfur heksafluorida (merupakan gas rumah kaca), kesemuanya dapat ditemukan di panel surya dan bisa menjadi sumber pencemaran selama proses daur ulang.
  • Memiliki ketergantungan pada cuaca. Saat mendung kemampuan panel surya menangkap sinar matahari tentu akan berkurang.
  • Memerlukan area yang luas untuk pemasangan modul surya untuk mendapatkan daya keluaran yang tinggi.
    Modul surya memiliki efisiensi konversi yang rendah dibandingkan jenis  pembangkit lainnya.

Baca juga artikel: Penerangan Jalan Umum Tenaga Surya

Panel surya dibagi tiga, yaitu

  • Monokristal (Mono-crystalline)
    panel surya monokristalMerupakan panel yang paling efisien yang dihasilkan dengan teknologi terkini & menghasilkan daya listrik persatuan luas yang paling tinggi. Monokristal dirancang untuk penggunaan yang memerlukan konsumsi listrik besar pada tempat-tempat yang beriklim ekstrim dan dengan kondisi alam yang sangat ganas. Memiliki efisiensi sampai dengan 15%. Kelemahan dari panel jenis ini adalah tidak akan berfungsi baik ditempat yang cahaya mataharinya kurang (teduh), efisiensinya akan turun drastis dalam cuaca berawan.
  • Polikristal (Poly-crystalline)
    panel surya PolikristalMerupakan panel surya yang memiliki susunan kristal acak karena dipabrikasi dengan proses pengecoran. Type ini memerlukan luas permukaan yang lebih besar dibandingkan dengan jenis monokristal untuk menghasilkan daya listrik yang sama. Panel suraya jenis ini memiliki efisiensi lebih rendah dibandingkan type monokristal, sehingga memiliki harga yang cenderung lebih rendah.
  • Thin Film Photovoltaic
    panel surya Thin Film PhotovoltaicMerupakan panel surya ( dua lapisan) dengan struktur lapisan tipis mikrokristal-silicon dan amorphous dengan efisiensi modul hingga 8.5% sehingga untuk luas permukaan yang diperlukan per watt daya yang dihasilkan lebih besar daripada monokristal & polykristal. Inovasi terbaru adalah Thin Film Triple Junction PV (dengan tiga lapisan) dapat berfungsi sangat efisien dalam udara yang sangat berawan dan dapat menghasilkan daya listrik sampai 45% lebih tinggi dari panel jenis lain dengan daya yang ditera setara.

Artikel di atas mungkin tidak cukup membantu secara detail terkait panel surya namun demikian anda bisa menghubungi kami untuk penjelasan type apa yang cocok untuk project atau hunian anda agar bisa menggunakan teknologi panel surya ini.

Lihat yang terkait:

error: Content is protected !!